Day 1 at KL

Kali ini saya bakal cerita sedikit perjalanan singkat solo travelling saya pertama kali, terjauh seumur hidup saya (*lebay). Tapi, jujur saya sampe deg-degan karena ini benar2 sendirian, pertama kali jauh dan pertama kali ke luar juga heheh. Tiket pesawat sendirisudah saya beli 2 bulan sebelum keberangkatan. Kenapa memilih bulan Maret karena paling tidak pekerjaan PKM saya belum terlalu padat. Hotel pun saya sudah pesan sebulan sebelum keberangkatan dan sudah nukar uang ke ringgit segala. Kurs ringgit saat itu lumayan menurut saya 3.150. Niat banget kan, hahaha. Sejak februari pun saya sudah banyak baca blog-blog  dan dengerin vlog orang tentang travelling dan keadaan di KL. Tempat2 strategis pun berusaha saya hapal, tapi pas kenyataan hahah ga ngaruh. Yang paling penting pas di tempat mah Google Maps dan nanya sama polisi wkwkwk. Saya pun sudah check in by web sejak tanggal 2 Maret biar ga lupa. Kurang niat apa lagi saya wkwkw

H-7 keberangkatan, drama pun dimula (*ini lebay juga :P). Pengumuman PKM oleh Dikti ga keluar2 juga, pimpinan minta tetap review proposal tanggal 11-12 Maret, sedangkan saya berangkat tanggal 13 Maret. Saat itu, saya bismillah aja deh. Pas, PKM diumumin tanggal 9 pun, firasat saya untuk tetap pergi masih baik2 saja dan saya pun sudah ijin ke bos kedua plus buat surat ijin ke kepala KTU. Namun, tiba2 berubah situasi di tanggal 10 Maret yang tiba2 bos besar minta pertemuan seluruh kelompok PKM di IICC pada tanggal 15 Maret seharian full. Otomatis kan, saya harus ada secara saya PJ PKM, dan takut butuh apa2. Disitu panik lah saya, saya udh sampe chat sama anak kotsan, sama kaka, sama adek, udah bete banget campur lala lili deh dan belum lagi permintaan2 yang lain. Dan karena saya ngeri beneran ga jadi, jadilah saya cancel hotel yang saya sudah saya pesan sebulan sebelumnya. Untungnya uangnya masih bisa dikembalikan 100% walau dalam jangka waktu lama. Tapi its okay lah. Saya pun sudah antara ikhlas ga ikhlas tiket hangus begitu saja, karena tahun sebelumnya saya sudah pernah menghanguskan tiket ke bali karena pekerjaan juga. Campur aduk lah hari itu rasanya. Mau ganti jadwal flight pun harganya mahal banget nambahnya, mending beli baru lagi, tapi kan sayang ya uang kemarin. Pokoknya sedih dah. Sampai saya salat hajat segala untuk diberi kesempatan pergi travelling. Hahahah ini jujur beneran lebay saya, ngakuin dah, habis saya kalau udh kalut gitu ya bisanya cuma salat sama doa J.  Pas malemnya tangal 10, saya ada kerjaan lagi yaitu bantuin karantina mawapres. Nah ada dua bos saya itu, dan mereka jadi tahu kalau saya mw travelling ke KL dari teman2 kantor saya. And, finally saya diijinin sama dua bos saya untuk travelling. Rasanya seneng banget serius dah. Heheheh. Thanx a lot of deh buat temen2 kantor saya yg negbantuin saya buat ijin travelling.  Esokan harinya saya lalu memesan hotel lagi, setelah baca review sana sini dan memilih harga yg lebih murah dari hotel yang kemarin saya pesan lalu jatuhlah pilihan saya kepada Hotel Sempurna yang reviewnya telah saya tulis disini.

H1 pun dimulai pada tanggal 13 Maret. Hari sebelumnya saya telah menschedule untuk memesan Uber Car dari kostan Dramaga ke Damri baranangsiang pukul 4.30 pagi karena hari Senin dan takut macet. Dan ternyata serius langsung dapat, ga pake nunggu lama ubernya dan murah hanya 25.500 J. Bahagia langsung. Alhamdulillahnya lagi, Damri pun akan segera berangkat. Saya salat subuh di Damri karena adzan Subuh baru pada saat saya perjalanan ke Damri. Walaupun hari Senin yang biasanya jalanan macet, alhamdulillah saya lancar. Pukul 07.30 an saya sudah sampai di terminal 2E. Saya langsung ke counter Air Asia untuk cetak boarding pass. Kebetulan saya sempat nimang tas carrier saya karena katanya maksimal berat tas di kabin 7 kg. Dan ternyata berat tas carrier saya sudah hampir 9 kg. Hahaha dan saya ga bilang apa2 sama petugasnya wwkwkw. Saya mikirnya c berat gara2 bawa leptop. Saya bawa leptop karena takut dtanyain tentang data pekerjaan. Setelah cetak boarding pass, saya lalu menuju ke imigrasi. Proses imigrasi cukup cepat lalu langsung menunggu deh di gate E3 untuk pesawat air asia tujuan KL. Pukul 09.30 saya sudah masuk pesawat dan saya dapat kursi di dekat jendela. Senangnya karena memang saya beli kursi juga ci jadi bisa milih posisi deh. Hal yang menarik saat di pesawat adalah ada cowok yang ngajak kenalan gtu, kayaknya dia lebih muda dari saya terus apakah berakhir dengan ngobrol2. Tidak sama sekali karena kami semua tidur wkkwkw.

Pukul 13an waktu KL saya landing dengan selamat. Alhamdulillah banget. Langsung deh menuju counter imigrasi. Dan itu jalannya lumayan panjang loh hahaha. Tapi ya nikmatin aj lah. Kebetulan counter imigrasi, antriannya panjang banget. Hampir 45 menit saya ngantri, sambil menunggu saya manfaatkan wifi bandara untuk menjawab beberapa wa dari teman. Pas imigrasi, mbak2nya jutek euy ahha saya dimarahin karena belum cetak tiket, saya hanya info tiket saya by handphone. Sebenarnya mah udah dicetak tapi males ngeluarin aj dari tas kamera. Hehehe. Petualangan pun dimulai, saya sudah membeli tiket bis untuk ke KL Sentral saat di pintu keluar imigrasi. Tapi pas mau ke platform bis, saya malah muter2, malah ke level 3 lah, malah muter kemana lah, intinya saya ga cermat baca petunjuk arah. And, finally ketemu juga petunjuknya kalau saya turun satu lantai untuk ke platform bis. Saya kebetulan duduk di seat no. 35. Harga skybuss sendiri dari bandara KLIA2 ke KL Sentral yaitu 12 RM. Jauh lebih murah dari kereta KLIA Expreess ;P yang mencapai 55 RM.

p70323-211958.jpg

Setelah sampai di KL Sentral dengan waktu perjalanan hampir 1 jam, saya langsung mencari masjid di KL Sentral untuk salat dzuhur dan ashar sekaligus. Sebelumnya saya ke toiletnya dulu. Ternyata toiletnya sama saja ya, sama seperti Jakarta ahahha, ya agak2 bau gimana gitu. Karena gratis mungkin kali yak, jadi perawatannya juga kurang. Setelah salat, saya lalu tanya ke satpam untuk beli kartu Touch n Go dimana, ternyata saya harus ke Nu Sentral, naik tangga 1 level. Outlet Touch n Go sendiri berada di lt 3, sebelah kanan. Harga Kartu Touch n Go sendiri 10 RM dan saya mengisi 20 RM total 30.6 RM (include tax).

P70323-211712

Kartu ini berlaku hingga 20 tahun

Setelah itu saya membeli sim card Maxis untuk kepeluan internet selama di KL. Saya beli kuota 2 GB dengan harga 40 RM (10 RM  harga kartunya aj). Termasuk mahal ci. Tadinya ditawarin kuota 300 MB aja tapi saya takutnya kurang dan itu berpengaruh dengan Google Maps jadi beli yg 2 GB aj tapi ternyata pas udh mau pulang masih sisa hahaahha.

Setelah pembelian 2 hal penting selesai, saya langsung ke MCD ahah untuk makan siang sekaligus sore. Saya sarapan pukul 4 pagi, jadi saya laper banget dah waktu itu. Saya pesan burger, french fries dan mc flurry milo (serius ini enak banget), dan minum cola dengan harga 19.6 RM.  Di MCD, KFC ataupun Burger King saya sulit menemukan nasi 😛 (dasar orang indo ga makan ya kalau ga makan nasi).  Itenary saya sebenarnya di hari pertama adalah ke Batu Caves dan KLCC namun itu semua GATOT (alias gagal total). Karena sudah menunjukkan pukul 17.00 dan saya takut kalau kemaleman nyampe hotelnya, saya memutuskan untuk langsung ke hotel. Lalu saya menuju ke stasiun monorail yang harus dtempuh dengan masuk ke Nu sentral dulu terus nanti ada petunjuk jalan ke arah stasiun monorail. Tujuan saya adalah Stasiun Air asia Bukit Bintang karena hotelnya terletak di Jalan Imbi dekat dengan daerah Bkit Bintang. Kebodohan saya dalam membaca peta di google maps saat menuju hotel sudah saya ceritakan di review. Jadi tidak perlu lah saya ceritakan disini. Bikin tambah malu aja, wkwkwk. Setelah sampai di hotel, check in, bayar deposit 50 RM. Saya langsung istirahat di kamar, rebahan hampir 30 menit. Lalu saya bersiap untuk ke KLCC. Namun nasib berkata lain, karena gerimis, saya jadi ga jadi ke KLCC dan karena siangnya sempat kelimpungan dalam membaca maps, saya akhirnya memutuskan untuk makan di dekat mall Pavilion. Saya makan nasi goreng haidan dengan harga 7 RM dan teh hangat 1.5 RM.  Rasa nasinya gtu deh, terlalu banyak bumbu, sangat gurih hehe. Tapi yang saya suka banyak lauknya seafood, ayam ada semua. Jadi buat saya kenyang deh

Setelah kenyang, saya main ke Mall Pavilion, mall yang terkenal di Bukit Bintang. Luas banget, ya hampir sama ci kayak gedenya Sency atau Gandaria City mungkin malah lebih besar. Hahahah saya ga hapal. Terus saya mala belanja oleh2 di Daiso dan Innisfree, karena di Jakarta Innisfreenya belum buka. Setelah puas keliling saya memutuskan untuk pulang karena saya sudah terlalu capek jalan. Ga sempet foto2 juga hahahah. Dan kebetulan saya akan ke Malaka jadi harus dengan fisik yang kuat. Keadaan bukit bintang di malam hari. Rame orang belanja semua karena sekitarnya ya Mall semua isinya 🙂

Pengeluaran hari pertama (diluar oleh-oleh)

  1. Uber Car (Dramaga-Barangsiang) = 25.500
  2. Damri (BS-Bandara) = 55.000
  3. Sky Bus (KLIA2-KL Sentral) = 12 RM
  4. Touch n Go = 30.6 RM
  5. Simcard Hotlink = 40 RM
  6. Makan McD = 19.6 RM
  7. Deposit hotel = 50 RM
  8. Air Minum = 1.6+1.7 = 3.3 RM
  9. Makan malam = 8.5 RM

Total hari 1 = 80500 + 164 RM = 80500 + (164 x 3.150) = 597.100

Mudah2an bermanfaat info ini. Untuk hari ke-2 dan 3 akan saya update secepatnya

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s