Day 3 at KL

Holaaaaaa

Sumpah ini post antara guna ga guna ya :P. Perjalanannya udah lama banget tapi, baru bisa kembali nulis pas 3 bulan kemudian. Mengapa itu semua terjadi? Terlalu banyak kejadian cepat lah yang saya lewati dari Maret until June.

Kayaknya langsung aja ya saya, terusin cerita saya pas solo travelling kemarin, menyelesakan cerita saya sekaligus bisa direkap sekalian berapa cie budget yang kalian perlukan untuk coba-coba solo travelling ke Negeri Jiran ini.

Hari terakir saya di KL, saya bertujuan untuk ke Petronas salah satu icon wajib yang kudu didatangin kalau main kesini. Katanya sie gitu hehehe. Pagi-pagi setelah sarapan pukul 8.00 saya mulai check out dari hotel. Deposit yang saya berikan di hari pertama dikembalikan. Lumayannn 50 RM :P.  Baca lebih lanjut

Review Hotel Sempurna, KL

Finally, kembali lagi ke laman ini dengan review terbaru. Kali ini, saya akan review hotel yang saya inapi selama solo travelling ke KL minggu kemarin (13-15 Maret 2017). Bagaimana isi perjalanan solo travelling kemarin, tidak akan saya ceritakan di post kali ini, karena pasti isinya drama banget. Hahahah. Menjelang berangkat aj, sudah banyak kejadian apalagi pas berangkat. Hhehehe *malu sendiri.

Honestly, Hotel Sempurna bukanlah hotel utama yang saya pesan saaat saya memutuskan untuk solo travelling ke KL. Sebelumnya saya memesan via agoda.com, hotel bintang tiga dan disaat itu harganya lumayan terjangkau. Namun karena drama sebelum berangkat itu tadi, akhirnya saya harus mencancel pesanan tersebut pada h-3 keberangkatan. Di h-2 keberangkatan ternyata saya memutuskan untuk tetap berangkat ke KL dan jatuhlah pilihan saya ke Hotel Sempurna ini. Karena  melihat dari sisi review di agoda.com semua menunjukkan kepuasan atas layanan dan fasilitas dari hotel bintang satu ini. Baca lebih lanjut

Kulineran Yogya

Hello world……sudah berdebu banget kayaknya laman ini… almost 3 months i didnt write anything…..alasannya “ga jelas”. Padahal mah kerjaan sebelum Maret ini, dibilang bertumpuk juga engga. :P. Hahaha. Terakhir kali saya nulis yaitu tentang review hotel yang saya tempati pas solo travelling Desember kemarin. Niatnya sie, langsung mw lanjut ngebahas solo travelling gw yg rada odong-odong tapi nagih. Dari ngerasain bego harus nyasar-nyasar nyari toko bakpia doang padahal mah udah liat google maps, sampe jalan sendirian di tengah keramaian sekaten. Sendirian sepi c, cuma nagih aja kayak bisa lebih menikmati sekitar kita, bisa liat apa yang sekitar lakukan dan lebih bersyukur sama keadaan kita saat ini.   Baca lebih lanjut

Review : Adhisthana Hotel Yogyakarta

Kok tumben review hotel ya? Ya, alhamdulillah kali ini saya brkesempatan buat main-main sesaat menghlangkan jenuh akan PKM  hahaha. Travellingnya mah tetep ga pernah bisa jauh. Karena cutinya jg ga bisa lama-lama juga. Bisa dipecat saya hehe. Tadinya travelling kali ini saya ingin menginap di rumah teman saya di kota gede. Namu apa daya, tiba-tiba dia harus menjadi guru pendamping studi tour kampusnya ke Malang.Alhasil H-3 keberangkatan saya mulai searching hotel mana yang bisa saya gunakan. Memang dasarnya, saya rada2 aneh dan gitu deh. Saya searching by google hotel yang instagrammable bgt dan ketemulah beberapa nama hotel di sekar malioboro, depok dan prawirotaman. And finally setelah searching hotel2 yan pas sama budget, letak, dan ketersediaan sarapan saya milih hotel Adhisthana yang terletak di JL Prawirotaman II .  Lokasinya mudah dicari apalagi kalau diantar by Gojek hehe. Hotel ini berada di sebelah kiri jalan dari pintu masuk gapura  Prawirotaman II.

img_9809

Baca lebih lanjut

Review Buku : “Parent’s Stories”

Tidak terasa, bulan Ramadhan segera berakhir dan rasanya saya belum banyak melakukan hal-hal bermanfaat. Mudah2an kira dipertemukan lagi dengan bulan penuh Rahmat ini. Kali ini saya akan mereview buku “Parents’s Stories” karangan Adhitya Mulya. Yup, Adhitya Mulya merupakan penulis buku best seller Sabtu Bersama Bapak dan Jomblo. Karena sudah tahu isinya “Sabtu Bersama Bapak” dan saya pernah review disini. Pas saya tahu, Adhitya Mulya nulis buku tentang parenting. Saya ga mikir dua kali buat beli bukunya, apalagi saya memang tertarik tentang hal-hal yang berbau keluarga, parenting dan psikolog.  Karena buku “Sabtu Bersama Bapak” aj udh keren dan ngena banget masalah keluarganya yang dibalut dalam sebuat novel. Jadi, saya makin penasaran dengan buku yang satu ini. Saya termasuk terlambat tahu info buku yang ini. Tapi untungnya saya membei buku ini untuk dibaca di sela-sela penyelesaian draft tesis saya.

P60701-000500

Baca lebih lanjut

Review : Buku “Perjalanan, Cinta, & Makna Perempuan”

Setelah 16 hari berpuasa dan postingan terakhir kali saya, akhirnya saya bisa kembali menulis di laman ini. Minggu kemarin kebetulan saya dikejar dateline perbaikan sidkom kedua saya dan Monev DIKTI PKM. Dan finally, semua telah berakhir khususnya pekerjaan kantor saya. Saat ini saya sedang dikejar draft jurnal dan draft seminar supaya dapat seminar sehabis Lebaran ini. Tadi siang saya diinfokan bahwa buku pesanan saya sudah datang. Langsung seneng deh, secara saya memesan 4 buku walaupun baru satu yang datang. Tapi sudah membuat mood saya berubah J soalnya sudah cukup lama saya tidak membaca bacaan di luar aktiomiset :p

Saya tertarik buat pre order buku karyanya Nazura karena memang pembaca blog setia beliau. Entah dimulai darimana saya memfollow blog dia, tapi saya langsung suka sama tulisan-tulisannya, ga terkesan curhat banget tapi lebih ke sharing tetang pemikiran-pemikiran dia yang “saya banget” plus fashion dia yang vintage. Pas tahu dia bakal ngeluarin buku,langsung lah saya order

P60621-150732-01[1]

Baca lebih lanjut

Ramadhan #1 : Review Wardah Make Up Remover

IMG_9979

Wardah Make Up Remover

Selamat Menjalankan Ibadah Puasa saya ucapkan. Sebenarnya ingin menulis pas hari pertama Ramadhan namun karena banyak hal jadi belum jadi post :p.  Kembali lagi menulis laman ini, bukan review buku namun saat ini. Kali ini saya akan mereview product make up yaitu Wardah Make Up Remover. Saya termasuk orang yang jarang menggunakan make up remover. Biasanya setelah menggunakan make up saya hanya akan mencuci muka dengan facial wash. Saya mereview produk ini setelah benar-benar habis biar kerasa bagaimana efeknya.

Produk Wardah Make  Up Remover ini mematok harga yang cukup terjangkau dengan volume yang cukup banyak yaitu Rp 30,000 dengan 100 volume. Produk ini saya baru habis setelah 3 bulan pemakaian. Cukup awet kan. Karena saya menggunakan setiap malam saja atau setelah menggunakan make up yang cukup berat.

Terus efeknya…..

Yang saya rasakan setelah penggunaan produk ini yaitu cukup membantu membersihkan sisa-sisa make up yang saya pakai sehari-hari yaitu pelembab, bedak, lipstik dan eyeliner dengan satu lembar kapas saja.  Namun, apabila saya sednag menggunakan make up yang cukup berat seperti habis kondangan saya memeperluka beberapa lembar kapas, tapi ga sampai 5 lembar kapas kok ;p

Setelah penggunaan make up remover, wajah terasa sedikit berminyak mungkin karena kandungan jojoba oil yang ada di produk ini. Karena jenis wajah saya kering, sedikit kena produk yang ada minyaknya langsung kerasa. Pernah suatu ketika saya tidak mencuci wajah lagi dengan facial wash, besoknya muncul jerawat kecil. Semenjak itu saya, selalu mencuci kembali wajah saya dengan facial wash supaya wajah tidak berasa berminyak.

Apakah saya akan repuchase lagi?mungkin belum untuk saat ini, karena saya sedang tidak banyak kondangan heheh…Karena menurut saya make up remover penting sekali saat digunakan saat habis kondangan, biar langsung bersih :p

Sekian review singkat saya mengenai produk ini, semoga bermanfaat